Selasa, 20 September 2016

"AHLUSUNNAH WAL JAMA'AH" tidak mudah meng kafirkan

sebagai ahlu sunnah wal jamaaah, kita harus bijak menyikapi segala sesuatu dengan pikiran jernih..dan tuntuntan agama Islam yang benar melalui para ulama. Barang siapa saja yang mengikuti dan menganut salah satu dari empat mazhab Ahlus Sunnah (Syafi’i, Hanafi, Maliki, Hanbali, dua mazhab Syiah (Ja’fari dan Zaydi), serta mazhab Ibadi dan mazhab Zhahiri adalah Muslim. Tidak diperbolehkan mengkafirkan salah seorang dari pengikut/penganut mazhab-mazhab yang disebut di atas. Darah, kehormatan dan harta benda salah seorang dari pengikut/penganut mazhab-mazhab yang disebut di atas tidak boleh dihalalkan. Lebih lanjut, tidak diperbolehkan mengkafirkan siapa saja yang mengikuti akidah Asy’ari atau siapa saja yang mengamalkan tasawuf (sufisme). Demikian pula, tidak diperbolehkan mengkafirkan siapa saja yang mengikuti pemikiran Salafi yang sejati. Sejalan dengan itu, tidak diperbolehkan mengkafirkan kelompok Muslim manapun yang percaya pada Allah, mengagungkan dan mensucikan-Nya, meyakini Rasulullah (saw) dan rukun-rukun iman, mengakui lima rukun Islam, serta tidak mengingkari ajaran-ajaran yang sudah pasti dan disepakati dalam agama Islam. Ini adalah kutipan Amman Message, sebuah perjanjian yang di tanda tangani oleh 552 ulama dari 84 negara di dunia. Wakil dari Indonesia yang menandatangani Amman Message adalah Din Syamsudin dari Muhammadiyah dan Ahmad Hasyim Muzadi dari NU. Amman Message ini memiliki tujuan, seperti yang tercantum dalam poin yang ke 5 yaitu: Mengajak seluruh umat untuk membuang segenap perbedaan di antara sesama Muslim dan menyatukan kata dan sikap mereka, menegaskan kembali sikap saling menghargai, memperkuat sikap saling mendukung di antara bangsa-bangsa dan negara-negara umat Islam, memperkukuh tali persaudaraan yang menyatukan mereka dalam saling cinta di jalan Allah, mengajak sesama untuk tidak membiarkan pihak-pihak asing mengganggu hubungan di antara mereka. Allah berfirman: “Sesungguhnya orang-orang beriman adalah bersaudara. Maka itu islahkan hubungan di antara saudara-saudara kalian dan bertakwalah kepada Allah sehingga kalian mendapat rahmat-Nya.” (Al-Hujurat, 49:10).